August 25, 2012

Hadiah Lebaran


4 hari sudah hari raya lebaran terlewati, namun suasananya masih terasa terutama untuk keluarga kecilku. Tak ada liburan yang menguras tenaga, karena saya dan keluarga memiliki kampung halaman yang tidak jauh dari ibukota ini. Bandung, adalah kota kelahiran saya dan suami. Walaupun suami saya sebenarnya berdarah Jawa, tapi beliau sudah sejak kecil menetap di Bandung.

Lebaran kali ini bisa jadi lebaran istimewa untuk saya dan keluarga. Selama hampir kurun waktu 6 tahun saya memang tidak pernah merayakan lebaran hari pertama bersama suami dikarenakan jadwal dinas yang mengharuskannya berada dalam liputan dokumentasi sang RI 2. Ada rasa sedih ketika melaksanakan sholat ied tanpa kehadirannya. Dan pertemuan kami baru bisa berjalan pada hari kedua lebaran. Dengan begitu, suasana mudik atau perjalanan pulang ke Bandung tentunya hanya melibatkan saya dan kedua anak saya. Karena kebiasaan itulah, saya mampu melewati hari-hari mudik tanpa beban pikiran (*pulang tanpa bareng bersama suami). Toh, kondisinya memang sudah seperti ini, mau gimana lagi?!.

Dan kini, menjelang 1 tahun suami dinas di Papua, Allah memberikan kesempatan kepada saya untuk bisa bersama dengan suami dan anak-anak. Mulai dari menikmati sahur dan buka puasa dalam minggu terakhir ramadhan, hingga akhirnya melakukan perjalanan pulang ke Bandung bersama-sama. Tidak ada lagi perjalanan yang saya lalui hanya dengan anak-anak, tidak ada lagi kesendirian di malam takbiran sambil mengharap cemas keadaan suami. Ya, setidaknya semua ini bisa saya nikmati untuk 3 tahun ke depan, Insya Allah. Sungguh kebersamaan ini yang sudah saya rindukan sejak lama, kebersamaan ini merupakan hadiah lebaran yang tak terhingga nilainya.




16 komentar:

fajarembun on Saturday, August 25, 2012 said...

semoga cinta dalam keluarga mba mira semakin bersemi, dilimpahkan kasih sayang dari Allah agar senantiasa tercapai cita-cita keluarga sakinah, mawaddah, wa rahmah..

Ririe Khayan on Saturday, August 25, 2012 said...

minal aidhin wal faidzin Mbak..

Turut berbahagia atas hadiah lebarannya, kebersamaan dengan suami dan anak-anak..semoga selalu bisa bersama ya Mbak..

MOhon maaf lahir dan bathin:)

@yankmira on Saturday, August 25, 2012 said...

@fajarembun : Aamiin Ya Robbal alamin, terima kasih ya mas Fajar

@Ririe : terima kasih Rie, sama2 yaa. minal adizin walfaidzin, mohon dimaafkan bila ada ucapan dan tulisan yang kurang berkenan :)

Rahmi Aziza on Saturday, August 25, 2012 said...

senang ya mak bisa kumpul sekeluarga, mudah2an ngga hanya untuk tiga tahun kedepan tapi seterusnya. selamat lebaran mak, maap lair batin ya....

Waya Komala on Saturday, August 25, 2012 said...

Ada rasa haru dan ikut bahagia saat membaca postingan ini, mak. Semoga bahagia selalu ya.. :)
Selamat lebaran, mohon maaf lahir bathin.

Goiq on Saturday, August 25, 2012 said...

Mohon maaf lahir dan batih yah Mir kalo banyak salah kata dan salah perbuatan...

Penho on Saturday, August 25, 2012 said...

Met Lebaran buat mbak mira and family!

Niar Ci Luk Baa on Saturday, August 25, 2012 said...

wah akhirnya bisa bersama dan kumpul yaa mbak mira :D

Minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir batin yaa mbak, semoga ini hadiah terindah dan bisa untuk kedepannya :D

Jeng Anna on Saturday, August 25, 2012 said...

Minal aidhin wal faidzin Mbak

loop on Sunday, August 26, 2012 said...

mohon maaf lahir batin

Hidayah sulistyowati said...

Wah, hadiah lebaran yang menghangatkan jiwa ya mbak, senangnya :))

esti sulistyawan on Monday, August 27, 2012 said...

Alhamdulillah ya mbak
Ilut senang dengernya :)

Sarah on Thursday, August 30, 2012 said...

waduh, pasti seneng bgt ya Mbak bisa kumpul dg suami dan anak2........

rental mobil on Saturday, September 01, 2012 said...

Lebaran saatnya bersilahturahmi, mohon maaf lahir batin.

Orin on Wednesday, September 05, 2012 said...

Aih...hadiah lebaran yg sangat manis ya Mir ;) semoga keluarga kalian bahagia selalu, Aamiin..

Rumah Sahaja on Sunday, September 09, 2012 said...

Duuuhhh
Hadiah yang luarbiasa mba Mira
Keindahan yang akan selalu terkenang
semoga tetap terjaga

salam bahagia u/ keluarga semua

 

Jurnal Mira Sahid Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos