July 26, 2011

Kamu itu Pembantu !!!



Jangan heran yaa kalau judul postingan kali ini terbaca agak sedikit kesal. gimana engga coba, kejadiaanya bener2 di depan mata, sejam yang lalu. jadi gini yaa...

saya punya teman (*maaf ga disebutkan lokasinya), sehari2 temanku ini bekerja, suami-istri memiliki 2 anak laki2 yang lucu, dan jarak usia antara keduanya ga terlalu jauh. dengan begitu sang teman pun memiliki 2 orang ART yang dipekerjakan, asalnya art itu dr mana saya juga tau, karena ga jauh tempatnya.

beberapa waktu yang lalu saya sempat sharing sama salah satu teman juga, bliau menceritakan bahwa kedua anak2 laki teman yg pertama, selalu mendapatkan perlakuan kasar dr para ART nya, saat itu temanku yg kedua ini cerita bahwa si ART selalu berkata kasar sama anak laki2 itu. mendengar cerita ini, tentu saya merasakan iba dan sedih, bagaimana anak sekecil itu harus mendapatkan perlakuan seperti itu yang jelas2 dia bukan siapa2 alias PEMBANTU.

Dan tepat ketika saya sedang berada di teras rumah (kegiatan rutinitas sore hari) menyiram bunga, "Ya Allah".... si ART jelas2 memperlakukan anak kecil itu semena2. ART yang ke 1 sambil menyapu di halamannya agak sedikit teriak2 sama anak yg pertama, masalahnya janya karena anak itu berkata2 dengan nada teriak, sedangangkan adiknya sedang tertidur pulas, dan si ART ga mau anak yg kedua terbangun gara2 mendengar teriakan anak yg pertama. Yah, namanya anak kecil yaaa.... bukannya berenti, eeeh makin lucu aja dgn trs berteriak2. tiba2 ART yang kedua datang menghampiri anak itu dan memukul (bukan mmeukul deh, tepatnya menyibak nya dengan kain gendongan) dan saya pastikan itu kenceng lho, *meringis, karena pasti sakit (in sunda = pereus).

Sontak saya kaget ngltnya, pada saat itu pengen juga deh saya datengin tuh ART dan saya kibas juga mulutnya, "hey, "KAMU ITU CUMA PEMBANTU" jangan seenaknya menyiksa anak2 orang. eeuuhh jengah jadinya. jadinya kalau seperti ini, udah ga ada istilah halus nya "Asisten Rumah Tangga" yang begitu tuh yg namanya PEMBANTU. titik

lalau saya tanya temen saya yg kedua, apakah mama nya tau kl anak2nya diperlakukan seperti itu, dan jawabnya "mungkin tau, tapi ga ada pilihan, mereka kan kerja" uhmmm.... sedih, kesel mendengarnya. pengen deh rasanya saya langsung ketemu sang Mama dan menceritakan semuanya. apalah artinya kita susah2 mencari nafkah kalau pada akhirnya anak kita jatuh ke tangan orang2 yang ga berpendidikan itu. walaupun saya tau ga semua art begitu, ada sebagian kecil yg bisa kita percaya, namu sebagian besarnya ya begitu, kurang ajar.

pasti temen2 udah sering denger lah yaa kejadian2 kaya gini, tapi karena kejadiaannya di depan mata saya, saya bener2 deh ih.. gemes jugaa.... aarrggghhhh

Tapi pilihan ya pilihan, sang orang tua pilihannya seperti itu, saya berharap saja semoga jagoan2 kecilnya tetap dalam lindungan Allah SWT, ga kenapa2 karena ulah si pembantu. dan semoga cepet dapat resig ya Mom, biar bisa quality time bareng anak lebih banyak, hehehehe

24 komentar:

yogi143 on Tuesday, July 26, 2011 said...

hello?

blog visiting :)

sridaryani11 said...

Yah..mb..yang gitu sering bgt terjadi. Makanya aku jadi resign...Apalagi aku tau pendidikan usia dini anak akan berpengaruh terhadap dewasanya kelak. Hampir 80 % ditentukan watak,perilaku dan kecerdasan adalah pada saat anak berusia 0-12 tahun...makanya berbahagialah ortu yang bisa mendampingi langsung pada saat usia itu..

Lidya on Tuesday, July 26, 2011 said...

untung deh udah ga kerja :)

Irfan on Tuesday, July 26, 2011 said...

Saya jadi takut, Teh.. Saya dan istri juga bekerja.. Tapi ada Saudara yang selalu cek prilaku Asisten Rumah tangga saya.. So Far So Good.. Tapi sayangnya setelah lebaran nanti dia (katanya) gak kerja lagi dan ingin bersama anknya..

Padahal sulit dapat Asisten seperti yg ini..

eshape waskita on Tuesday, July 26, 2011 said...

Waktu aku kecil untungnya tidak sering punya pembantu
Semua kita kerjakan sama-sama

Anak-anak sekarang kalau tidak pakai pembantu suka lupa nyetrika, apalagi nyuci baju atau nimba air,wah...kayaknya susah nyari anak-anak yang masih rajin nimba air untuk mandi.

Model anak sekarang maunya kan tinggal putar kran dan keluar air hangat.

Tapi kalau punya pembantu yang galak begitu wah gak bisa mbayangin deh...!:-)

Makasih sudah sharing mbak.

Salam sehati

Vavai on Wednesday, July 27, 2011 said...

Saya bisa paham soal mirisnya melihat perlakuan itu Mbak, tapi mungkin juga kurang apik kalau kita mengatakan ke mereka, "Eh, lo itu pembantu tahu1"

Soalnya, pembantu itu juga pekerjaan. Kalau pembantu kerjanya kurang bagus, salah si pemberi kerja kalau masih tetap dipekerjakan.

Jangan-jangan ART-nya berbuat begitu karena ia juga diperlakukan kurang pas oleh si pemberi kerja, who knows??

Kalau alasannya suami isteri sama-sama sibuk, lho apa nggak punya tanggung jawab mau bikin anak tapi nggak mau merawatnya?

Kalau memang tetap nggak bisa meninggalkan pekerjaan, ya ganti dong ART-nya.

Jangan nanti menyesali diri sendiri, kehilangan masa kanak-kanak si kecil, apalagi kalau sampai sikecil diapa-apakan oleh ART-nya.

susisetya on Wednesday, July 27, 2011 said...

itulah dilema ibu bekerja, solusinya kalau kita gak bisa Resign dari kantor musti selektif cari ART nya, atau ada orang yang sipercaya semacam sodara untuk ngawasin dirumah...aku sendiri sich pilih berenti kerja....

indobrad on Friday, July 29, 2011 said...

miris juga. semoga mamanya cepat dapat pembantu lain deh

Danu Akbar on Friday, July 29, 2011 said...

Itulah alasan mengapa saya nanti kalo udah berkeluarga gak mau istri saya kerja :)

Mira @yank on Friday, July 29, 2011 said...

@ Yogi : thanks for visiting :)
@ Mba Yani : iya betul mba, dan aku pernah mengalami kehilangan saat2 indah bersama putriku Vinka
@ Teh Lid : mantabh
@ Uda Irfan :duh, kl dah dpt yg bagus trus brenti, sayang juga yaa uda, semoga bisa dpt ganti yg lebih baik yaa
@ Pak Eko :qiqiqiq, semoga diduplikasi sama anak2nya ya Pak
@ Mas Vavai : ga ngerti juga perlakuan sang majikan ke art nya, tp rata2 begitu ko mas, 1 : 10 bisa dpt yg baik
@ Susi : senangnya bisa trs deket sama anak2 yaa
@ Mas Brad : iya, saya juga berdoanya seperti itu
@ Mas danu : saya setuju, tapi kalau dikenalkan dengan bisnis rumahan seperti yg saya kerjakan boleh juga tu mas, qiqiqi *prospekjudulnya

chocoVanilla on Monday, August 01, 2011 said...

Kadang kita emang takut sama pembantu, karena membutuhkan mereka hiks...hiks...

Saya udah kenyang dengan urusan pembantu, untunglah anak-anak sudah beranjak besar :D

Asop on Sunday, August 07, 2011 said...

Aduh... bagaimanapun pekerjaan PRT itu harus dihormati. Capek lho, jadi PRT itu. Dan seringkali mereka memang serba salah. Gaji kecil, harus ngirim duit ke kampung halaman, belum ditambah tekanan dari majikan dan anak majikan (yang nakal). :(

Ngomong-ngomong, posting-an ini dibuat via hape ya? Banyak singkatannya...

@yankmira on Sunday, August 07, 2011 said...

@chocovanilla : alhamdulillah yaa, brarti anak-anaknya udah bisa belajar mandiri
@Asop : betul saya tau persis ko gimana jadi pembantu,krn selama ini kerjaan RT saya kerjakan sendiri alias ga ada pembantu. Hanya saja ga berhak juga mereka berlaku seperti itu. Dan kebetulan art yang sama maksud tinggalnya deket-deket rumah saya. Dan koreksi dikit ya, semua anak kecil itu ga ada yg nakal, masing-masing punya keunikan tersendiri. Soal singkatan tulisan, karena pas kejadian langsung saya posting hasilnya yaa banyak tulisan yang disingkat, tapi masih terbaca kan ya. Makasih sudah mampir dan sharing komen juga.

Yunus on Thursday, August 18, 2011 said...

Semoga anak saya tidak diperlakukan seperti itu.
jadi berfikir kembali, semoga bundanya bisa cepet keluar kantor

eh iya salam kenal mbak

Sang Cerpenis bercerita on Tuesday, October 11, 2011 said...

ya makanya jgn terlalu percaya pada pembantu ya. Tapi susah juga kalo ke dua ortu bekerja

@yankmira on Tuesday, October 11, 2011 said...

@ Mas yunus : Semoga anak2 kita selalu dalam LindunganNya yaa. salam kenal juga
@ Mba Fanny : itulah yg menjadi dilema orangtua bekerja, tapi semoga saja, selalu ada yang baik diantara yang kurang baik

suci nabbila on Thursday, November 24, 2011 said...

kasihan sekali anak2 yg diperlakukan kasar begitu :( jadi ingat video di youtube yang menayangkan cctv pembantu yang memperlakukan bayi dengan kasar..

(kunjungi dan follow saya di http://sucinabbila.blogspot.com/ thanks!)

Nia Angga on Thursday, December 29, 2011 said...

hiks, turut merinding bacanya mbak :(
saya juga termasuk yang menitipkan anak ke asisten rumah tangga. tapi alhamdulillah so far ART saya bisa diandalkan. malah kadang saya yg ga sabaran ama anak :(

semoga dia bisa seterusnya begitu. hanya Allahlah tempat terbaik untuk menitipkan anak. semoga anak-anak kita selalu dilindungi ya..

Amien

@yankmira on Friday, December 30, 2011 said...

@ Suci : terima kasih sudah berkunjung yaa

@ Nia : Aamiin semoga art nya tetap amanah yaa :)

choirunnangim on Wednesday, January 11, 2012 said...

Semoga tak terulang kembali...
Jika saja aku bertemu ART itu akan aku tanya berita kejadian sebenarnya...
Agar berita ysng aku dapat jadi cover both Side

Elsenovi on Tuesday, January 17, 2012 said...

pembantunya diajari ngeblog aja, ngeblog menjauhkan dari kekasaran #ngasal

Lyliana Thia on Thursday, January 19, 2012 said...

iya Mira, udah sering denger kejadian kayak gini.. untungnya rumahku dekat dengan rumah mama dan papa.. jadi ya kalo aku keluar rumah anakku dijaga mbaknya tapi dalam pengawasan mama papa dan eyangnya juga.. hehe.. alhamdulillah ya... Bersyukurlah Mommy2 yg bisa menjaga anak2nya full... :-D

Cut Maha Ratu on Saturday, January 21, 2012 said...

Walaupun posting lama tapi ttp gemes pengen komen, semoga gak basi ya hehe... Kalau ketemu kejadian seperti itu lagi di infokan saja ke majikannya mbak..walaupun mereka butuh ART, tp bukan berarti pasrah dapat ART yg kasar seperti itu. Minimal kalau itu pembantu ditegur dan diperingatkan dia bisa jaga sikap sedikit lebih baik krn tau ada yg mengawasi. Walaupun mereka pekerja mereka juga harus bekerja dengan sopan. Kita juga kerja dikantor kan nggak bisa seenaknya marah2 dengan ob hehe...kita aja jaga sikap, mereka juga harus jaga sikap. Anyway semoga keluarga temen mbak sdh punya pembantu baru yang lebih baik yaa....:-)

Obat Alami Hepatitis on Sunday, February 05, 2012 said...

Menarik artikelnya Bu..

 

Jurnal Mira Sahid Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos